Kinerja XL Axiata Semester I 2019: Tumbuh 11%, Dorong Bisnis Layanan Data

Jumat, 02 Agustus 2019 : 10.46

Presiden Direktur & CEO XL Axiata Dian Siswarini
DENPASAR (inibali.com)--PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) mencatatkan pencapaian kinerja dengan pendapatan tumbuh sebesar 11% YoY pada semester 1 2019 yang didorong oleh peningkatan pendapatan layanan sebesar 15% YoY.

Pendapatan dari layanan data tumbuh 29% YoY, meningkat kontribusinya menjadi 87% terhadap total pendapatan layanan di periode semester 1 2019 ini. Kinerja yang menggembirakan ini juga ditopang oleh meningkatnya efisiensi biaya yang mendorong EBITDA meningkat 19% YoY dan EBITDA margin juga tumbuh 3% YoY. Pada periode semester 1 2019 ini, XL Axiata juga berhasil mencatat laba bersih sebesar Rp 282 miliar.

Presiden Direktur & CEO XL Axiata Dian Siswarini mengatakan terus fokus dan konsisten pada pelaksanaan strategi untuk mendorong dan meningkatkan bisnis layanan data.

“Sebagai hasilnya, kami mampu meningkatkan penetrasi smartphone sebesar 12% menjadi 86% pada akhir semester pertama tahun ini,” katanya dalam keterangan resmi yang diterima Jumat (2/8/2019).

Mennurut Dian dengan semua pencapaian tersebut, kini XL Axiata memimpin secara industri, dan menempati posisi yang lebih kuat dibandingkan dengan operator lainnya dalam hal menghadapi dampak dari penurunan pendapatan layanan legacy (SMS dan voice).

Pelanggan smartphone kami saat ini mencapai 48,6 juta per di semester 1 2019, meningkat 24% dari periode yang sama tahun lalu. Sementara itu, total pelanggan juga berhasil tumbuh mencapai 56,6 juta, meningkat 7% YoY.

Pelanggan pascabayar juga meningkat menjadi menjadi lebih dari 1,05 juta. Peningkatan pelanggan ini terutama didorong oleh keberhasilan perusahaan dalam menarik pelanggan smartphone dan juga pertumbuhan pelanggan yang pesat di wilayah luar Jawa. Dengan semua peningkatan pada jumlah pelanggan tersebut, ARPU blended juga mengalami peningkatkan sebesar 10% YoY menjadi Rp 34 ribu.

Kata Dian strategi dual-brand yang memanfaatkan merek XL dan AXIS untuk melayani segmen pasar layanan data yang berbeda masih menjadi faktor utama yang mendorong pertumbuhan kinerja XL Axiata yang kuat tahun ini. Kedua merek tersebut berhasil terus tumbuh dan menunjukkan daya tarik bagi segmen pelanggan masing-masing melalui sejumlah produk baru.

 Pelanggan smartphone yang ‘lapar’ data menyukai berbagai paket layanan yang XL Axiata tawarkan, juga nyaman dengan kualitas jaringan data yang semakin baik. Keberhasilan XL Axiata dalam meningkatkan penggunaan layanan data ini, tidak terlepas dari kesuksesan pada program up-selling dan monetisasi data. Ini mendorong pertumbuhan EBITDA pada tingkat yang lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan pendapatan, sehingga juga membantu peningkatan meningkatkan marjin EBITDA.

 Pada kuartal kedua 2019, merek XL meluncurkan beberapa paket baru, antara lain “Xtra Rejeki” dengan manfaat cashback yang diluncurkan pada Ramadan lalu. Sementara itu, merek AXIS antara lain meluncurkan paket OWSEM dan BOOSTR yang menargetkan segmen pemuda dengan kuota untuk media sosial, musik, dan game.

XL maupun AXIS juga berhasil mempertahankan NPS (Net Promoter Score) yang kuat dalam setiap segmen target brand. Adapun layanan pascabayar juga terus tumbuh melalui program yang menarik, antara lain myPRIO Talk+ Plan, paket bulanan baru yang menawarkan manfaat layanan voice Any-net dan program bundling melalui shoping point bekerja sama dengan beberapa merek gawai terkenal.

Meningkatnya kinerja XL Axiata juga terlihat dari kenaikan trafik jaringan yang meningkat pesat sebesar 64% YoY di semester 1 2019. Peningkatan ini terutama didorong oleh trafik data pada 4G karena mayoritas trafik data XL Axiata saat ini berada di jaringan 4G. Di semester 1 2019 ini, total pengguna layanan data XL Axiata mencapai 88% dari total pelanggan.

Kenaikan trafik tersebut tidak terlepas dari semakin meningkatnya kualitas infrastruktur jaringan yang dimiliki XL Axiata. Sejak 2016, wilayah di luar Jawa menjadi fokus untuk perluasan jaringan dan jangkauan.

Trafik penggunaan layanan XL Axiata di luar Jawa terus meningkat seiring dengan semakin baiknya kualitas jaringan di wilayah-wilayah tersebut. Sebagai hasilnya, pendapatan dari wilayah luar Jawa ini juga terus meningkat pesat mengungguli tingkat pertumbuhan di Jawa, yang pada akhirnya turut mendorong meningkatnya kinerja perusahaan. (wan)