GUNUNG AGUNG AWAS: Wisman ke Bali Turun 20%

Kamis, 05 Oktober 2017 : 20.01

Sejumlah wisatawan mancanegara turun dari kapal cepat dari Nusa Lembongan di Pantai Sanur. (Foto: inibali.com)
AMLAPURA (inibali.com) - Menteri Pariwisata Arief Yahya tidak menampik adanya penurunan kunjungan wisatawan ke Bali akibat kondisi Gunung Agung yang kini masih status Awas.

“Kemenpar mencatat penurunan sekitar 100 ribu orang atau sekitar 20% dari total kunjungan wisman setiap bulan mencapai 500 ribu orang," katanya saat meninjau Pura Besakih, Kamis (5/10/2017).

Menurut Arief bencana bisa terjadi dimana saja. Termasuk wilayah yang memiliki objek wisata. Hal tersebut tidak perlu terlalu dikhawatirkan dan dibahas terlalu lama. Tetapi, bagaimana penanganan dan penanggulangan sesuai standar dan prosedur yang ada.

Dia juga menegaskan Bali masih aman untuk dikunjungi, meskipun saat ini Gunung Agung berstatus Awas.

“Bali tetap aman untuk dikunjungi oleh wisatawan baik domestik maupun mancanegara. Kami pun sudah siap dengan berbagai jenis antisipasi jika memang benar akan ada erupsi,” ujarnya.

Kata dia destinasi wisata di Pulau Dewata masih sangat siap menerima kunjungan wisatawan. Terkecuali memang beberapa destinasi di areal kawasan rawan bencana (KRB) yang jumlahnya tidak begitu banyak.

Terkait penanganan bencana, Menpar menilai sudah ada kesiapsiagaan pemulihan pascabencana alam. Seperti pengalaman letusan Gunung Raung di wilayah Banyuwangi, Jawa Timur, yang juga sempat berdampak pada pariwisata di wilayah tersebut.

“Di sana (Banyuwangi) kami sudah pernah aplikasikan penanganan pascabencana dan sudah berjalan sangat baik,” kata Arief sembari menjelaskan hal itu bisa diterapkan untuk kasus Gunung Agung.

Selain itu, pemerintah telah menyiapkan berbagai opsi terkait kondisi terburuk jika memang Gunung Agung meletus. Tiga opsi yang akan diambil yakni terkait akses, akomodasi dan atraksi.

Untuk akses, pihaknya akan segera berkoordinasi dengan Kementerian Perhubungan mengenai akses evakuasi wisatawan ke berbagai wilayah di sekitar Bali seperti Jawa dan Lombok, selain pula terkait kesiagaan bus mengantisipasi Bandara Internasional Ngurah Rai ditutup total.

“Akses wisatawan baik domestik maupun mancanegara sudah dipetakan jika memang kondisi terburuk terjadi (erupsi),” katanya. Terkait akomodasi, sebanyak 300 bus siap siaga jika memang harus dialihkan ke Bandara Praya di Nusa Tenggara Barat (NTB) atau ke Juanda di Surabaya, Jawa Timur.

“Yang juga perlu diperhatikan adalah terkait atraksi kepada para wisatawan jika seandainya mereka tidak bisa keluar Pulau Dewata dalam jangka waktu tertentu sehingga wisatawan tetap nyaman tinggal di Bali,” terangnya. (Antara/wan)